Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
Tajuk

Menjaga Bawaslu Dalam Pemilu Berintegritas, Kesatuan Perempuan Partai Golkar Bukan Pengurus ? 

×

Menjaga Bawaslu Dalam Pemilu Berintegritas, Kesatuan Perempuan Partai Golkar Bukan Pengurus ? 

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

Faktanews.comTajuk. Bawaslu RI telah menetapkan kebijakan mengenai penetapan anggota Tim Seleksi Calon Anggota Badan Pengawas Pemilihan Umum dan Panitia Pengawas Pemilihan Kabupaten/Kota masa jabatan 2023–2028 di seluruh Indonesia dengan Nomor 176/HK.01.01/K1/05/2023.

Dimana setiap calon anggota Bawaslu harus mengundurkan diri dari keanggotaan partai politik sekurang-kurangnya lima tahun sebelum mendaftar. Ketentuan ini merupakan langkah strategis untuk memastikan independensi dan netralitas dalam badan pengawas pemilu yang memiliki peran krusial dalam menjaga integritas proses demokrasi.

Independensi Bawaslu sangat penting karena lembaga ini bertugas untuk mengawasi jalannya pemilu, memastikan pemilu berlangsung secara jujur, adil, dan bebas dari praktik curang. 

Oleh karena itu, anggota Bawaslu harus bebas dari segala bentuk pengaruh atau afiliasi politik yang bisa mengganggu objektivitas mereka dalam menjalankan tugas. Ketentuan mengundurkan diri dari partai politik sekurang-kurangnya lima tahun adalah upaya untuk menghilangkan potensi konflik kepentingan dan memastikan bahwa para calon anggota benar-benar memiliki komitmen terhadap prinsip-prinsip demokrasi yang bebas dan adil.

Namun, ketentuan ini harus diimplementasikan dengan cermat dan tegas. Proses verifikasi latar belakang calon anggota Bawaslu perlu dilakukan secara mendalam dan transparan. Tim seleksi harus memastikan bahwa calon yang dipilih benar-benar telah memenuhi syarat ini, dan tidak hanya secara administratif tetapi juga secara substansial. Ini berarti bahwa calon anggota tidak hanya sekadar keluar dari keanggotaan partai, tetapi juga benar-benar telah meninggalkan segala bentuk aktivitas politik yang bisa mempengaruhi independensi mereka.

Pelanggaran terhadap ketentuan ini harus ditindak dengan serius. Jika ada anggota Bawaslu yang terbukti belum memenuhi syarat ini, maka sanksi yang tegas harus dijatuhkan untuk menjaga integritas lembaga. Hal ini penting untuk menunjukkan komitmen Bawaslu terhadap prinsip independensi dan untuk mencegah terjadinya praktik serupa di masa depan.

Selain itu, penting bagi Bawaslu untuk mengedukasi masyarakat tentang pentingnya independensi lembaga pengawas pemilu. Publik harus memahami bahwa syarat lima tahun tidak berpartai politik bukanlah sekadar formalitas, tetapi bagian dari upaya untuk menjaga netralitas dan kredibilitas Bawaslu. Dengan pemahaman yang lebih baik, masyarakat dapat lebih aktif dalam mengawasi dan mendukung proses seleksi anggota Bawaslu.

Langkah-langkah ini sangat krusial dalam menjaga kepercayaan publik terhadap proses pemilu. Kepercayaan ini adalah aset yang sangat berharga dalam sistem demokrasi, dan tanpa itu, seluruh proses pemilu bisa kehilangan legitimasi. Bawaslu harus menjadi garda terdepan dalam menjaga dan mengawal demokrasi yang bersih dan transparan.

Sebagai kesimpulan, ketentuan mengundurkan diri dari partai politik sekurang-kurangnya lima tahun sebelum mendaftar sebagai calon anggota Bawaslu adalah langkah yang tepat dan penting untuk memastikan independensi lembaga pengawas pemilu. Implementasi yang tegas dan transparan dari ketentuan ini akan membantu menciptakan pemilu yang adil dan berintegritas, serta memperkuat kepercayaan publik terhadap proses demokrasi. Semua pihak harus mendukung dan berpartisipasi aktif dalam memastikan bahwa prinsip-prinsip ini terlaksana dengan baik demi masa depan demokrasi Indonesia yang lebih baik.

Sementara itu, Ketua Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Pohuwato, Yolanda Harun, saat ini berada di tengah pusaran kontroversi. Dugaan bahwa dirinya tidak memenuhi syarat sebagai komisioner Bawaslu karena belum memenuhi persyaratan lima tahun tidak berpartai politik menimbulkan pertanyaan serius tentang integritas dan kredibilitas lembaga pengawas pemilu ini.

Situasi ini perlu ditanggapi dengan serius oleh semua pihak yang berkepentingan demi menjaga kepercayaan publik terhadap proses demokrasi di negeri ini. Namun siapa sangka, alibi bahwa Pengurus Kesatuan Partai Golkar bukan pengurus Partai yang berlambangkan Pohon Beringin ini semakin dibumingkan.

Sementara itu, pada tahun 2002, melalui RAPIMNAS ke-V Partai GOLKAR, lahir gagasan untuk membentuk organisasi sayap pemuda dan perempuan, guna mendukung kerja-kerja politik di lapangan.

Langkah ini juga sebagai upaya konsolidasi dan optimalisasi potensi dan kekuatan kader sayap partai, untuk perluasan dan perekrutan basis massa. Mengingat kondisi eksternal yang berlaku pada saat itu, yakni Undang-undang Ormas nomor 8 tahun 1985 menegaskan bahwa ormas tidak bisa bernaung di bawah partai politik dan tidak diperbolehkan memberi dukungan kepada partai politik, maka sangat dibutuhkan organisasi sayap (internal) Partai GOLKAR.

Surat Keputusan Nomor : I/RAPIM-V/GOLKAR/2002 Tanggal 8 Februari 2002, menjadi penegasan resmi tentang kebijakan pembentukan organisasi sayap Partai GOLKAR, di bidang pemuda dan perempuan. Dengan keputusan ini, kedudukan organisasi sayap pemuda dan perempuan menjadi bagian struktur internal partai, yang bersifat instruktif, dan bertanggung jawab kepada Dewan Pimpinan Partai Golkar.

Menindaklanjuti surat keputusan tersebut, proses dan tahapan pembentukan pun dijalankan,

26 Maret 2002, diinisiasi Ketua Korbid Perempuan DPP Partai Golkar kala itu, dilakukan pertemuan para tokoh perempuan yang kemudian menghasilkan kesepakatan untuk membentuk wadah perempuan Partai Golkar.


22-23 Mei 2002, digelar Rapat Kerja Nasional Bidang Perempuan, dengan peserta seluruh Ketua Bidang Perempuan Partai GOLKAR Provinsi dan Pimpinan Ormas Perempuan, yang menghasilkan 7 (Tujuh) Prinsip Pembentukan Organisasi
Organisasi Sayap Perempuan Partai GOLKAR dituntut untuk berperan aktif dalam menjawab permasalahan dan tantangan serta melaksanakan seluruh program Partai GOLKAR sebagai upaya untuk menyikapi kondisi yang ada serta mengembangkan perjuangan Partai GOLKAR sesuai dengan Paradigma Baru Partai GOLKAR ke depan.

Sehingga peraturan mengenai syarat lima tahun tidak berpartai politik bagi komisioner Bawaslu bukanlah sekadar formalitas administratif. Padahal, syarat ini dirancang untuk memastikan bahwa setiap anggota Bawaslu dapat menjalankan tugasnya dengan independen, tanpa terpengaruh oleh afiliasi atau kepentingan partai politik. Mengingat betapa krusialnya peran Bawaslu dalam mengawasi jalannya pemilu, syarat ini menjadi fondasi penting bagi terciptanya pemilu yang jujur dan adil.

Dugaan bahwa Ketua Bawaslu Pohuwato belum memenuhi syarat ini sangat memprihatinkan. Jika terbukti benar, hal ini tidak hanya mencederai kredibilitas Bawaslu Pohuwato, tetapi juga dapat meruntuhkan kepercayaan publik terhadap seluruh rangkaian proses pemilu. 

Bawaslu sebagai lembaga pengawas harus menjunjung tinggi prinsip integritas dan independensi agar mampu menjalankan fungsi pengawasannya dengan efektif.

Oleh karena itu, sangat penting bagi pihak terkait, termasuk Bawaslu pusat dan pemerintah daerah, untuk segera melakukan investigasi menyeluruh terkait dugaan ini. Transparansi dalam proses investigasi menjadi kunci agar publik dapat memahami fakta yang sebenarnya dan memastikan bahwa setiap langkah yang diambil adalah untuk kepentingan demokrasi yang lebih baik. Jika terbukti ada pelanggaran, maka sanksi yang tegas harus dijatuhkan guna menegakkan aturan yang berlaku.

Selain itu, perlu adanya pembenahan sistem rekrutmen dan seleksi komisioner Bawaslu. Proses ini harus dilakukan dengan lebih ketat dan transparan untuk memastikan bahwa hanya individu-individu yang benar-benar memenuhi syarat dan memiliki integritas tinggi yang dapat menduduki posisi strategis ini. 

Bawaslu harus bekerja sama dengan berbagai pihak, termasuk masyarakat sipil, untuk memperkuat mekanisme pengawasan dan evaluasi terhadap calon-calon komisioner.

Kepercayaan publik adalah aset yang sangat berharga dalam proses demokrasi. 

Tanpa kepercayaan ini, seluruh proses pemilu dapat diragukan legitimasi dan kredibilitasnya. Oleh karena itu, menjaga integritas lembaga pengawas seperti Bawaslu adalah hal yang tidak bisa ditawar-tawar. Kasus di Pohuwato ini harus menjadi pelajaran berharga untuk memastikan bahwa semua prosedur dan peraturan dijalankan dengan sebaik-baiknya demi terciptanya pemilu yang bersih dan berintegritas.

Akhir kata, mari kita semua, sebagai bagian dari masyarakat demokratis, terus mengawasi dan mendukung langkah-langkah perbaikan yang dilakukan oleh Bawaslu. Semoga kejadian ini menjadi momentum untuk memperkuat komitmen kita terhadap demokrasi yang jujur, adil, dan bebas dari segala bentuk kecurangan.

Example 300x300
Example 120x600
rtp slot