Aktifis Plat Merah, Menyikapi Kritikan Penuh Kepentingan

oleh -225 Dilihat
Penulis : Andika Lamusu - Rakyat Biasa Tanpa Gelar

Akhir akhir ini pohuwato semarak dengan orang orang yang menamakan dirinya aktifis, lalu mengkritisi para aktifis lainnya entah dengan kacamata objektif tanpa tendensi, ataukah kacamata penuh kepentingan, entah itu kepentingan membela sang majikan, ataukah karena tendensi balas budi.

Beberapa waktu lalu ada aktifis perempuan pohuwato yang mengkritisi cara menyampaikan pendapat oleh sekelompok pemuda yang mempressure indikasi korupsi didesanya. Terakhir ada aktifis yang mantan ketua KPMIP yang mengkritisi substansi persoalan yang diangkat oleh Aktifis Barakuda, sebuah aliansi yang dibentuk dari 2 LSM yakni LSM LABRAK dan LSM Pohuwato Watch terkait kinerja Institusi Baperlitbang Pohuwato agar meperbaiki kinerjanya karena ditengarai perencanaan pohuwato hanya menghasilkan pembangunan yang jauh dari nilai transparansi, efisiensi dan utility.

Sebagai kader LSM LABRAK saya menilai kritikan yang dilayangkan oleh mantan ketua KPMIP ini sangat subjektif, tendensius dan penuh kepentingan balas budi.

Jika dianggap apa yang kami sampaikan terkait Kinerja Baperlitbang Pohuwato tidak melalui kajian dan bias, saya menganggap pernyataan Mantan Ketua KPMIP tak memiliki Kapasitas yang cukup untuk menampik penilaian itu. Karena secara kasat mata, buruknya kinerja Baperlitbang Pohuwato sangat nyata terlihat pada Proyek Rehabilitasi Bundaran Blok Plan pada tahun 2018 yang menghabiskan anggaran sebesar 200 juta rupiah ini kemudian dibongkar lagi pada Tahun 2020 karena Proyek Revitalisasi Bundaran Panua dengan anggaran 750 Juta Rupiah. Proyek Bongkar pasang bundaran panua seperti permainan puzzle, tapi konsekwensinya adalah mubazirnya uang Negara sebesar 200 Juta pada Proyek Rehabilitasi Bundaran Blok Plan yang akhirnya sia sia.

Ini membuktikan perencanaan pohuwato tidak mengedepankan sisi efektifitas anggaran. Pada sisi transparansi, sikap kepala Baperlitbang bisa diamati pada saat aktifis Pohuwato Watch bersama Seorang jurnalis yang hendak mencari informasi tentang obat kadaluarsa di gudang Dinas Kesehatan yang pada saat itu Kepala Baperlitbang adalah juga Kadis Kesehatan, yang tak merespon secara terbuka terhadap permintaan informasi ini, diperkuat dengan fakta ketika kami melakukan aksi unjuk rasa di dinas kesehatan dan disaat kami minta data obat kadaluarsa, dijawab oleh sang kepala Dinas Kesehatan yang pada saat itu Kepala Baperlitbang menanyakan kapasitas dan kompetensi kami, menjadi signal bagi kami bahwa data itu tak akan diberi.

“Sebuah nilai transparansi yang buruk menjadi catatan kami terhadap pejabat ini.”

Soal perencanaan yang tak menjunjung tinggi nilai utility terpampang jelas pada pembangunan IPAL Puskesmas Marisa di gedung lama dengan anggaran 700 juta rupiah yang dibangun pada tahun 2019, tapi kemudian pada tahun 2020 aktifitas Puskesmas marisa berpindah dari gedung lama ke gedung baru yang jaraknya berjauhan berdampak pada tidak bergunanya IPAL Puskesmas marisa tersebut.

Hal ini menjadi bukti konkrit bahwa perencanaan pohuwato dibuat serampangan hanya mengejar akreditasi sebagai tujuan pencitraan dengan mengabaikan nilai utility.
Kacamata inilah yang menjadi barometer pengukur sehingga kami menilai bahwa perancanaan di pohuwato sangat amburadul dan Institusi BAPERLITBANG-lah yang paling bertanggung jawab.

Jika mengklaim keberhasilan baperlitbang pohuwato dari penghargaan WTP, dan seabreg penghargaan yang selama ini dibangga banggakan, kami sama sekali tak hanyut dengan penghargaan tersebut karena menurut saya, penghargaan penghargaan tersebut sarat dengan kasus kasus suap demi kepentingan pencitraan.

Masih ingat dengan dua pejabat BPK yakni pejabat Eselon I BPK Rochmadi Saptogiri dan Auditor BPK Ali Sadli jadi tersangka karena diduga menerima suap dari pihak Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi…?? Ini bukti bahwa penghargaan WTP sangat rentan dengan suap menyuap. Sehingga sebaiknya mantan ketua KPMIP ini tak terlalu bangga dengan penghargaan penghargaan itu. Bagi kami penghargaan penghargaan itu hanya semakin membuktikan bahwa ada kejahatan keuangan Negara yang sementara dibungkus rapi oleh para perampok uang Negara di pohuwato ini, dilakukan terstruktur, tersistematis dan massive.

Saran saya, jika mau mengomentari orang lain, berkacalah!!!!

Andika Lamusu

Jangan sampai anda bias menilai gerakan kami, seperti biasnya anda mengamati praktek praktek kotor para oknum birokrat yang hari ini sedang berleha leha dengan uang hasil korupsi.

Lagipula menurut kacamata kami, anda bukan orang yang memiliki kapasitas cukup untuk menilai substansi gerakan Barakuda. Dimata kami, anda hanyalah seorang pemuda yang harus membalas budi kepada para pejabat yang selama ini memuluskan jalan hingga anda dapat beasiswa S2 dari anggaran Negara. Bisa jadi itu yang menjadi motif sehingga opini miring menilai gerakan kami.

 1,665 total views

Tentang Penulis: Admin

Gambar Gravatar
Kalau Bersih, Kenapa Risih !

Tinggalkan Balasan

No More Posts Available.

No more pages to load.